10 Cerita Lucu Humor Pajak Yang Gokil Banget

Kumpulan Cerita Lucu Tentang Pajak Terbaru – Anda penggemar cerita lucu? Ingin membaca cerita pendek paling lucu yang konyol, gokil, dan kocak? riajenaka.com tempatnya. Koleksi cerita humor disini terdiri dari beragam topik yang bisa membuat Anda tertawa lebih ngakak dari sebelumnya. Setiap terbitan artikel cerita lucu humor hanya disajikan dalam satu tema supaya Anda lebih puas dan terhibur.

Posting terbaru kali ini mengupas cerita lucu Pajak. Silahkan disimak dengan baik dan siapkan ekstra energi untuk tertawa setengah mati. Kumpulan cerita lucu banget tentang Pajak dikumpulkan dari berbagai sumber gokil cerita pendek lucu. Tentunya cerita humor Pajak paling lucu yang dipilih sudah lulus uji standar kelayakan ngakak dan konyol minimum yang disyaratkan oleh pemerintah. Akhir kata, selamat menikmati cerita lucu gokil bikin ngakak dibawah ini.

10 Cerita Lucu Humor Pajak Yang Gokil Banget

1. Cerita Lucu Menyetorkan Pajak Ke Kantormu

Seorang petugas pajak mendatangi kantor seorang pengacara terkenal yang tak pernah menyetorkan pajaknya.

Petugas Pajak: “Penelitian kami menunjukkan bahwa pendapatan Anda setiap tahun sekurang-kurangnya Rp 500 juta, tapi Anda sedikitpun tidak pernah membayar pajak.”

Pengacara: (Terdiam sejenak) “Apakah Anda juga meneliti bahwa ibu saya meninggal setelah lama sakit, yang ternyata biaya perawatannya jauh lebih besar daripada pendapatan saya?”

Pegawai kantor: (Diam sejenak) “Uhm, tidak.”

Pengacara: “Atau, pernahkah Anda mengecek bagaimana kehidupan saudara laki-laki saya, seorang veteran yang cacat, buta dan akhirnya terpaksa harus mengenakan kursi roda?”

Pegawai kantor pajak itu sebenarnya sudah ingin meminta maaf tetapi pengacara tadi segera menyela,
Pengacara: “Atau suami dari adik perempuan saya yang meninggal karena kecelakaan lalu-lintas ternyata meninggalkan adikku tanpa uang sepeser pun dengan tiga orang anak? Jangan asal meminta bayar pajak, bersikaplah lebih fair dong!”

Pegawai kantor pajak itu menjadi sangat ketakutan dan berniat pamit. Tiba-tiba pengacara tadi kembali melanjutkan argumennya,

Pengacara: “Jadi, jika aku saja tidak pernah memberi uang pada mereka yang telah aku sebutkan tadi, bagaimana mungkin aku akan menyetorkan pajak ke kantormu?


2. Cerita Lucu Kirain Bayar Pajaknya Dengan Uang

Dalam sebuah acara yang diselenggarakan oleh Direktorat Jenderal Pajak untuk mensosialisasikan betapa pentingnya warga negara Indonesia yang juga merupakan adalah wajib pajak.

Direktur Pajak memberikan sebuah pidato untuk membuka acara sosialisasi pajak kepada masyarakat.

Direktur: “Bapak-bapak dan ibu-ibu yang saya hormati, semua warga negara Indonesia pastinya ingin bangsa ini menjadi lebih maju untuk itu diperlukan adanya pembangunan di segala bidang di negara ini. Agar pembangunan itu bisa terlaksana juga membutuhkan bantuan dari anda semua sebagai warga negara Indonesia yang juga seorang wajib pajak untuk membayar pajak dengan senyuman.”

Direktur pajak yang ketika berpidato masih membuka lembaran pidatonya ke halaman berikutnya sehingga ada jeda pidatonya berhenti sejenak. Tiba-tiba dibalik ketenangan suasana dalam ruangan tersebut, ada orang yang sedang gembira setelah mendengarkan pidato tersebut.

Pria: “Asyiik, kirain bayar pajaknya dengan uang.”


3. Cerita Lucu Pajak: Dari Medan Dan Sekitarnya

Inilah kisah nyata dari seorang Bagong raja minyak dari Medan (Bukan yang pengacara). Suatu hari dia didatangi aparat pajak, itu karena dia tidak pernah membayar kewajibannya sebagai warganegara Indonesia yang baik dan mampu bayar pajak untuk negara.

Aparat: “Anda berpenghasilan ratusan juta rupiah perbulan, tetapi mengapa tidak pernah memenuhi kewajiban pajak anda saat ini.”

Bagong: “Dan apa bapak tahu tentang, ibu saya yang kena stroke di Medan, Kakak saya yang korban tabrak lari, ipar saya yang kena tsunami, paman saya yang kena gempa di Nias dan lain2

Aparat: “Wah saya tidak tahu dan saya mohon maaf soal ini.”

Bagong: “Makanya jangan asal-asalan menyuruh bayar pajak dong sama si Bagong yang raja minyak dari Medan ini.”

Aparat: “Dan anda bersikap bagaimana dengan mereka semua?”

Bagong: “Aku tidak pernah membantu untuk mereka sepeserpun, lalu bagaimana pula aku harus bayar pajak yang jelas jelas bukan buat kepentingan sanak famili aku dari Medan dan sekitarnya.”

Aparat: @#$%^


4. Cerita Lucu Pajak: Siapa Tahu Ikan Ajaib Itu Akan Muncul

Auditor Pajak: “Bagaimana anda bisa memiliki sebuah Villa mewah ditepi Pantai seperti ini, sedangkan panghasilan anda rendah?”

Pembayar Pajak: “Begini, Pak. Pada waktu musim kemarau yang lalu saya memancing & tertangkap ikan yang bentuknya aneh, ketika saya mengambil dari kailnya, ikan itu membuka mulutnya & berkata, Aku ini Ikan Ajaib, tolong lemparkan lagi aku ke laut & aku akan memberimu sebuah Villa yang paling mewah yang pernah kamu lihat. Saya langsung melemparkan ikan itu kembali ke laut..& aku mendapat Villa ini.”

Auditor Pajak: “Bagaimana anda bisa membuktikan kisah seperti itu dapat dipercaya?”

Pambayar Pajak: “Lho, Bapak gimana sih, sekarang kan Bapak bisa melihat Villa tersebut Koq bapak masih nggak percaya? Kalau masih ga percaya silahkan Bapak Mancing sendiri aja siapa tahu ikan ajaib itu akan muncul lagi.”


5. Cerita Lucu Pajak: Biarin Aja Deh Dikata-katain Oleh Dunia

Seorang wajib pajak menyetorkan SPT-nya ke kantor pajak dengan mengajak seorang anaknya yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar. Pada saat sudah sampai di depan kantor pajak, si anak ini memperhatikan poster yang terpampang di depan kantor pajak yang gambarnya ada pria tua yang kepalanya botak dan ada tulisan slogan pajak.

Anak: “Papa ke sini bayar pajak yaah?”

Ayah: “Iya.”

Anak: “Kenapa papa bayar pajak?”

Ayah: “Karena kita ini warga negara Indonesia yang baik harus bayar pajak.”

Anak: “Hmm.” (Wajah anaknya berubah menjadi pemikir seperti pengamat politik di televisi-televisi itu).

Ayah: “Kenapa emang? Kok berat banget mikirnya.”

Anak: “Seharusnya papa bayarnya untuk dunia!”

Ayah: “Loh, pajak ini untuk pembangunan negara Indonesia, nak.” (Berusaha memberikan edukasi sejak dini mengenai pajak kepada anaknya)

Anak: “Sini, sini, paa! Lihat tuh paaa tulisannya HARI GINI BELUM BAYAR PAJAK, APA KATA DUNIA.”

Ayah: “Terus kenapa?”

Anak: “Kalau papa bayar pajak untuk Indonesia, nanti dunia akan ngata-ngatain papa loh.”

Ayah: “Hmm, hehehe. Biarin aja deh dikata-katain oleh dunia.”


6. Cerita Lucu Pajak: Daripada Yang Pernah Anda Lakukan

Dua orang pemungut pajak penghasilan meninggal dan tiba di gerbang Surga. Di depan mereka ada dua pendeta, namun St Petrus memberi isyarat agar mereka ke samping dan menyuruh kedua pemungut pajak tadi langsung masuk surga sekaligus.

St.Petrus: “Mengapa mereka di depan kita?” (Terkejut).

Pemimpin Agama: “Bukankah kita melakukan segala sesuatu yang mungkin untuk menyebarkan firman yang baik?”

St.Petrus: “Ya, tapi dua pemungut pajak tadi telah menakuti lebih banyak orang daripada yang pernah Anda lakukan!”


7. Cerita Lucu Buat Bayar Pajak

Tidak biasanya, Mukidi pagi-pagi sekali sudah bangun lalu nyetarter motor kebanggannya. Emaknya terheran-heran melihat anaknya yang biasanya malas luar biasa.

Emak: “Tumben pagi-pagi sudah nyetarter motor. Mau kemana?”

Mukidi: “Mau kerja Mak. Narik ojek!”

Emak: “Alhamdulliah. Nah gitu dong. Jadi orang mesti kerja. Jadi anak mesti berbakti sama orang tua. Bantu-bantu cari nafkah.”

Mukidi: “Ini bukan buat bantu nyari nafkah Mak. Ini buat bayar pajak!”

Emak: “Hah? Bayar pajak?”

Mukidi: “Yaiyalah. Lagian Mak beliin motor gak ngasih duit. Kemaren suruh ngelaporin harta sama bayar pajaknya. Terpaksa cari kerja deh buat bayar pajak.”


8. Cerita Lucu Nggak Ada Yang Suka Bayar Pajak

Nasib Mukidi emang lagi bagus. Setelah sebulan narik ojek, ia dapat kenalan non-non cantik peranakan yang punya toko kelontong lumayan ramai. Singkat cerita Mukidi direkrut jadi bagian administasi, bagian tulis-tulis hasil penjualan ke komputer. Karena Mukidi pernah kursus computer, ia langsung cepat bisa. Tak lupa komputernya dipasangi password biar data penjualan tidak diintip melulu sama orang pajak. Memang ia agak sedikit sakit hati dengan orang pajak.

Tak disangka pagi-pagi itu, si Non sudah telpon dia.

Nona: “Halo.”

Mukidi: “Ya halo Non.”

Nona: “Ini Komputer kamu password ya?”

Mukidi: “Iya Non. Biar gak diintip orang pajak mulu hehehehe.”

Nona: “Passwordnya apa? Namaku?”

Mukidi: “Bukan?”

Nona: “Ah, pasti tanggal lahirku ya?”

Mukidi: “Ye, Ge er nih ye.”

(Di seberang telepon).

Nona: (Cemberut) “Terus siapa dong? Nama mantan ya?”

Mukidi: “Bayar pajak Non!”

Nona: “Iya tahu, ini juga mau lihat penjualan buat bayar pajak? Passwordnya apa Nyet?”

Mukidi: “Lah? Kok jadi Nyet sih? Bayar Pajak Non! Passwordnya BAYARPAJAK!!”

Nona: “Huahahaha, password kok bayar pajak?”

Mukidi: “Kan itu password yang paling susah ditebak. Gak ada yang suka bayar pajak soalnya hihihi.”


9. Cerita Lucu Pajak: Seandainya Saya Bisa Membantu

Seorang pria, mengirimkan informasi kepada konsultan pajak penghasilannya,

Konsultan: “Berapa banyak tanggungan dia.”

Pria: “Lima belas.”

Konsultan: “Maaf? Maukah Anda mengulangi itu?”

Pria: “Tidak, seandainya saya bisa membantu.”


10. Kisah Lucu Pajak

Ternyata dampak kenaikan BBM beberapa waktu yang lalu membuat harga beberapa barang naik. Untuk mengatasi kepanikan warga masyarakat karena dampak kenaikan BBM, pemerintah memutuskan untuk membagikan BLSM kepada warga yang kurang mampu. Hal ini membuat pemerintah pusing karena ketika didata oleh aparat terkait ternyata 80 persen warganya mengaku miskin. Akhirnya pemerintah memutuskan untuk menaikan pajak dari beberapa sektor. Karena masih belum juga bisa memenuhi kebutuhan untuk dana BLSM yang akan
dibagikan ke warga miskin, pemerintah memutuskan untuk menambah Pajak Pertambahan Panjang khusus untuk pria. Berikut ini daftar pajak pertambahan panjang milik pria untuk panjang,

0-10 cm Bebas Pajak.

10-13 cm Pajak Retribusi.

13-20 cm Pajak Pertambahan Nilai.

Lebih dari 20 cm Pajak Barang Mewah.

Nah silahkan anda ukur punya masing-masing termasuk dalam pajak yang mana?

9 Cerita Lucu Humor Pemerkosaan Yang Konyol Abis

Kumpulan Cerita Lucu Tentang Pemerkosaan Terbaru – Anda penggemar cerita lucu? Ingin membaca cerita pendek paling lucu yang konyol, gokil, dan kocak? riajenaka.com tempatnya. Koleksi cerita humor disini terdiri dari beragam topik yang bisa membuat Anda tertawa lebih ngakak dari sebelumnya. Setiap terbitan artikel cerita lucu humor hanya disajikan dalam satu tema supaya Anda lebih puas dan terhibur.

Posting terbaru kali ini mengupas cerita lucu Pemerkosaan. Silahkan disimak dengan baik dan siapkan ekstra energi untuk tertawa setengah mati. Kumpulan cerita lucu banget tentang Pemerkosaan dikumpulkan dari berbagai sumber gokil cerita pendek lucu. Tentunya cerita humor Pemerkosaan paling lucu yang dipilih sudah lulus uji standar kelayakan ngakak dan konyol minimum yang disyaratkan oleh pemerintah. Akhir kata, selamat menikmati cerita lucu gokil bikin ngakak dibawah ini.

9 Cerita Lucu Humor Pemerkosaan Yang Konyol Abis

1. Cerita Lucu Pemerkosaan: Saya Angkat Sendiri

Dalam suatu Persidang dengan kasus pemerkosaan.

Hakim: “Nona apakah benar ketiga orang ini yang memperkosa anda?”

Nona: “Ya pak hakim.”

Hakim: “Bisa anda ceritakan bagaimana Anda bisa di perkosa?”

Kemudian gadis tersebut menceritakan awal terjadinya perkosaan tersebut. Waktu ia pulang dari warung ada tiga orang pemuda mabuk mengikutinya dari belakang, sampai di tempat gelap ketiga pemabuk itu menyergapnya, kemudian membawanya ke rumah tua yang kebetulan kosong, dan ketiga pemuda itu mulai menjalankan aksinya.

Nona: “Pemuda yang 1 memegang tangan kanan saya, pemuda yang ke 2 memegang tangan kiri saya. (Sambil terisak dia terus menceritakan kejadian itu) Kemudian pemuda yang ketiga memegang kaki kanan saya dan dia mengangkatnya, kemudian memperkosa saya.”

Hakim: “Hmm. Begitu ya, tadi dua pemuda memegang tangan kanan & kiri anda, dan yang satunya mengangkat kaki kanan anda. Terus kaki kiri anda?”

Nona: “Kaki kiri saya (Sambil menunduk malu) SAYA ANGKAT SENDIRI PAK HAKIM.”

Hakim: @#$%^


2. Cerita Lucu Pemerkosaan: Takut Lepas

Seorang polisi bertanya kepada seorang ibu muda!

Pak Polisi: “Bu, apakah ibu hafal muka laki laki yang memperkosa ibu?”

Si ibu: “Tidak pak!”

Pak Polisi: “Loh kenapa?”

Si ibu: “Bagaimana bisa liat muka laki laki itu, orang saya di perkosa lewat belakang.”

Pak Polisi: “Tapi kan anda bisa melihat ke belakang?”

Si ibu: “Ga berani pak takut.”

Pak polisi: “Takut kenapa?”

Si ibu: “TAKUT LEPAS.”


3. Cerita Lucu Pemerkosaan: Dibandingkan Seks Mukidi

Wakijan: “Bu, ibu adalah korban pemerkosaaan. Untuk menjaga sesuatu yang kita tidak inginkan bersama, ibu tidak diizinkan melihat wajah Mukidi, penjahat yang memperkosa ibu di penjara.”

Markonah: “Tapi tolonglah saya, Pak. Saya ingin bertemu beberapa menit saja. Sebab, setelah pemerkosaan itu, saya tidak pernah merasakan kebahagiaan lagi.”

Wakijan: “Saya tahu, ibu jadi tertekan setelah pemerkosaan itu.”

Markonah: “Ya, sebab setelah pemerkosaan itu terjadi, saya baru tahu bahwa ternyata permainan suami saya tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan permainan seks Mukidi, Pak.”


4. Cerita Lucu Pemerkosaan: Larinya Jauh Lebih Kencang

Seorang wanita bercerita kepada temannya tentang pengalamannya yang seru dan mendebarkan.

Oneng: “Dalam perjalanan pulang malam-malam, tidak ada ojek terpaksa aku pulang jalan kaki. Menakutkan. di perjalanan aku diikuti seorang laki-laki. Dilihat dari gelagatnya sepertinya dia mau memperkosa aku.”

Omas: “Ih serem.”

Oneng: “Aku lari sekencang-kencangnya. Laki-laki itu pun lari kencang pula. Apalah daya, aku hanya seorang wanita, tentu kalah dengan larinya laki-laki. Dia berhasil mendekati aku.”

Omas: “Terus apa yang kamu lakukan biar selamat?”

Oneng: “Aku mengangkat rok-ku.”

Omas: “Hah??”

Oneng: “Sesuai dugaanku laki-laki itu menurunkan celananya.”

Omas: “Terus apa yang terjadi?” (Sangat penasaran).

Oneng: “Sesuai teori. orang yang mengangkat rok larinya jauh lebih kencang dari orang yang menurunkan celananya jadinya aku selamat. Hehehe.”


5. Cerita Lucu Pemerkosaan: Kaki Saya Gemetar Dan Celana Saya Basah

Pada suatu hari di sebuah pengadilan sedang berlangsung sidang dengan kasus pemerkosaan yang menghadirkan saksi seorang yang bisu (Saksi Bisu). Karena saksi merupakan orang yang bisu maka untuk dapat memperoleh informasi, sang saksi didampingi oleh penterjemah.

Jaksa: “Apa betul Anda melihat sendiri saat kasus pemerkosaan tersebut terjadi?”

Dengan bahasa isyarat dan suara yang keluar dari mulutnya saksi berusaha menjawab pertanyaan Jaksa.

Saksi: “Ahih, uh.”

Penterjemah: “Betul Pak, saya melihatnya sendiri!”

Jaksa: “Coba ceritakan kronologis peristiwa pemerkosaan tersebut?”

Saksi: “Ah, uh, uh ih ah, bah behh buhh.”

Penterjemah: “Waktu itu ada perempuan memakai pakaian seksi lewat di lorong gang dan dari arah yang berlawanan lewat seorang pemuda mabuk. Tiba-tiba perempuan itu ditarik dan didorong ke semak-semak. Pakaiannya dilucuti dan kemudian diperkosa.”

Jaksa: “Apa reaksi Anda sewaktu melihat adegan pemerkosaan itu?”

Saksi: “Behbehbeh. Uuhh.”

Penterjemah: “Kaki Saya gemeter dan celana Saya basah.”


6. Cerita Lucu Pemerkosaan: Lagian Enak Juga Sih

Hari itu si Nunung (Samaran) mengadu ke pamannya.

Nunung: “Paman kemarin aku diperkosa.”

Pamannya: (Langsung kaget) “Kurang ajar. Siapa yang perkosa kamu, mana dia sekarang.”

Nunung: “Aku tidak tahu paman. Mukanya pun aku tidak lihat, habisnya aku digituin dari belakang.”

Paman: “Lalu kenapa kamu tidak berteriak atau minta tolong.”

Nunung: “Ngga ada orang paman, lagian enak juga sihh.”


7. Cerita Lucu Pemerkosaan: Aku Penderia HIV/AIDS

Seorang Wanita cantik dan seksi melaporkan kasus pemerkosaan yang terjadi pada dirinya.

Wanita: “Lapor Pak, saya telah di perkosa, diJalan Sudirman.”

Polisi: “Coba anda jelasin dari awal kejadian.”

Wanita: “Pertama saya lewat jalan sepi, datang seorang lelaki merangkul saya dari belakang.”

Polisi: “Merangkul anda seperti ini? (Sambil mangkul wanita tersebut) Terus apa lagi?”

Wanita: “Lalu saya di jatuhin dan di tindih dari atas.”

Polisi: “Di tindih seperti ini?” (Sambil memperagakan pada Wanita itu).

Wanita: “Lalu pakaian saya dibuka semua.”

Polisi: “Seperti ini?” (Membuka semua pakaian wanita itu).

Wanita: “Lalu saya di perkosa Pak.” (Sambil nangis).

Polisi: “Diperkosa seperti ini?” (Lalu meragakan aksi pada Wanita itu) Terus?”

Wanita: “Setelah aku di perkosa, pemerkosa itu berkata, aku penderita HIV / AIDS.”

Polisi: “Apa??”


8. Cerita Lucu Pemerkosaan: Uang Yang Saya Bawa Ternyata Uang Palsu

Seorang gadis pergi ke kantor polisi dan melaporkan bahwa dia telah diperkosa.

Petugas: “Kapan ini terjadi?”

Gadis: “Minggu lalu.”

Polisi: “Mengapa anda menunggu sampai sekarang untuk melaporkannya?”

Gadis: “Nah. Saya tidak tahu bahwa saya diperkosa karena baru tahu tadi, ketika belanja di Indomaret, kasir bilang jika uang yang saya bawa ternyata palsu.”


9. Cerita Lucu Pemerkosaan Sang Waria

Pada suatu malam ada  seorang waria diperkosa oleh lima berandalan. Sang waria pun mengadukan kejadian itu ke kantor polisi. Setelah beberapa lama, sang waria diminta kehadirannya ke kantor polisi, untuk mengidentifikasi pemerkosa yang telah tertangkap.

Polisi: “Betul mereka ini yang perkosa kamu?”

waria: “Betul pak! Mereka yang perkosa saya?”

Polisi: “Mau diapakan mereka ini?”

waria: “Suruh baris saja, Pak.”

Polisi: (Memerintahkan baris) “Lalu?”

waria: “Suruh menghadap sini Pak!”

Polisi: “Ok,lalu?”

waria: “Buka celananya saja, Pak.”

Polisi: “Ok.”

Kemudian polisi tadi menyuruh lima berandalan buka celana.

Setelah celana terbuka, sang waria pun mulai memukul manja satu
per satu burung para pemerkosa,

Waria: (Sambil dengan gemasnya) “Iih, nakal, nakal, nakal, nakal, nakal semua ini Burung.”