Pengertian Terkait Pembuluh Darah

Pengertian Terkait Pembuluh Darah – Berikut ini adalah beberapa pengertian menyangkut pembuluh darah dari beberapa pengertian dalam dunia kesehatan.

Pengertian Terkait Pembuluh Darah

Abegrin adalah zat yang sedang dalam penelitian untuk pengobatan beberapa jenis kanker dan kondisi lainnya. Abegrin mengikat protein pada permukaan pembuluh darah dan dapat mencegah pertumbuhan pembuluh darah baru yang diperlukan tumor untuk tumbuh. Abegrin merupakan jenis agen antiangiogenesis, inhibitor metastasis, dan antibodi monoklonal. Juga disebut etaracizumab, antibodi monoklonal manusia Medi-522, dan Medi-522.
Acne Rosacea adalah gangguan inflamasi kronis yang menargetkan unit pembuluh darah dan pilosebaceous hidung dan pipi (sepertiga tengah wajah) sehingga papula dan pustula berlatar eritema.
Adrenalin (epinefrin) adalah zat yang dilepaskan ke dalam aliran darah oleh kelenjar adrenal. Hormon ini dikenal sebagai hormon “stres”, karena sekresinya meningkat selama stres dan ketegangan. Adrenalin menyebabkan perubahan dalam tubuh, seperti denyut nadi dipercepat, dilatasi pupil, dan aliran darah meningkat ke otot-otot ekstremitas bawah. Digunakan secara medis, adrenalin berfungsi untuk resusitasi, pada Asma (melebarkan bronkus), pada operasi (menyempitkan pembuluh darah dan mengurangi perdarahan) dan banyak lagi.
Aktivator plasminogen tisu (Tissue Plasminogen Activator/TPA) adalah sebuah enzim yang membantu melarutkan bekuan. TPA dibuat oleh lapisan sel pembuluh darah dan juga telah dibuat di laboratorium. Agen penghilang gumpalan ini digunakan dalam pengobatan serangan jantung dan stroke. Alteplase adalah aktivator plasminogen tisu yang diproduksi oleh teknologi DNA rekombinan. TPA rekombinan disingkat r-TPA.
Akupunktur adalah metode pengobatan yang mendorong tubuh untuk meningkatkan kesehatan dan mengurangi rasa sakit dan penderitaan. Hal ini dilakukan dengan menusukkan jarum dan menerapkan panas atau stimulasi listrik pada titik-titik akupunktur yang tepat. Metode ini mungkin tampak aneh dan misterius bagi banyak orang, namun telah teruji oleh waktu selama ribuan tahun dan berlanjut hingga hari ini. Akupunktur memandang kesehatan dan penyakit berdasarkan pada konsep “energi vital,” “keseimbangan energik” dan “ketidakseimbangan energik.” Seperti halnya dokter medis Barat memonitor darah yang mengalir melalui pembuluh darah dan arus informasi melalui sistem saraf, ahli akupunktur menilai aliran dan distribusi dari “energi vital” di jalur-jalurnya, yang dikenal sebagai “meridian dan saluran”. Menurut pengobatan tradisional Cina (TCM), saluran energi berjalan dalam pola teratur melalui tubuh dan permukaannya. Saluran energi ini, yang disebut meridian, seperti sungai yang mengalir melalui tubuh untuk mengairi dan memelihara jaringan. Sebuah hambatan dalam aliran sungai energi ini akan mengganggu tingkat kesehatan tubuh. Meridian dapat dipengaruhi dengan tusuk jarum di titik-titik akupunktur. Jarum akupunktur membuka blokir penghalang di bendungan dan membangun kembali aliran teratur melalui meridian. Oleh karena itu pengobatan akupunktur dapat membantu organ-organ internal tubuh untuk memperbaiki ketidakseimbangan dalam pencernaan, penyerapan, dan kegiatan produksi dan sirkulasi energi.
Anemia hemolitik mikroangiopati (microangiopathic hemolytic anemia) adalah subkelompok dari anemia hemolitik yang disebabkan oleh faktor-faktor di dalam pembuluh darah kecil. Kondisi ini disebut sebagai anemia Runner. Beberapa penyakit seperti sindrom uremik hemolitik, hipertensi maligna, dll dapat menyebabkan kerusakan lapisan endotel pembuluh kecil yang mengakibatkan deposisi fibrin dan agregasi platelet. 
Aneurisma adalah pelebaran abnormal atau penggelembungan bagian arteri akibat kelemahan pada dinding pembuluh darah. Penyebab aneurisma belum diketahui. Beberapa aneurisma hadir pada saat lahir (kongenital) akibat cacat pada beberapa bagian dari dinding arteri. Lokasi umum aneurisma meliputi: arteri besar jantung (aorta), otak (aneurisma serebral),pada kaki di belakang lutut (aneurisma arteri poplitea), usus (aneurisma arteri mesenterika), limpa (aneurisma arteri limpa). Tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan merokok dapat meningkatkan risiko beberapa jenis aneurisma. Tekanan darah tinggi juga diduga berperan dalam aneurisma aorta perut. Penyakit aterosklerosis (penumpukan kolesterol dalam arteri) juga dapat menyebabkan pembentukan beberapa aneurisma. Kehamilan sering dikaitkan dengan pembentukan dan pecahnya aneurisma arteri limpa.
Aneurisma aorta abdomen terjadi ketika pembuluh darah besar yang memasok darah ke perut, panggul, dan kaki (yang disebut aorta abdomen) membesar abnormal atau menggelembung. Aneurisma aorta abdomen berkembang secara perlahan selama bertahun-tahun dan sering tidak memiliki gejala. Jika aneurisma berkembang dengan cepat, pecah, atau menimbulkan kebocoran darah di sepanjang dinding pembuluh (diseksi aorta), gejala dapat terjadi tiba-tiba. Gejala-gejala pecahnya aorta meliputi: – nyeri di perut atau punggung yang parah, tiba-tiba, persisten, atau konstan – rasa sakit dapat menyebar ke pangkal paha, bokong, atau kaki – kulit lembap – mual dan muntah – denyut jantung cepat – syok
Angina atau angina pektoris adalah nyeri dada yang terjadi ketika pembuluh darah yang sakit membatasi aliran darah ke jantung.
Angiodisplasia adalah pertumbuhan abnormal getah bening dan pembuluh darah termasuk aplasia, hiperplasia, dan hipoplasia.
Angiogenesis adalah perkembangan pembuluh darah baru.
Angiografi fluoresein (fluorescein angiography) adalah tes untuk memeriksa pembuluh darah di mata; dilakukan dengan menyuntikkan pewarna ke dalam pembuluh darah lengan dan kemudian mengambil foto saat pewarna berjalan melalui pembuluh darah mata. Pengumpulan pewarna di lokasi tertentu atau kebocoran pewarna dari pembuluh darah mengonfirmasi beberapa jenis gangguan retina.
Angiografi ginjal, juga disebut arteriografi ginjal, adalah serangkaian pemindaian sinar-x atas pembuluh darah ginjal dengan suntikan pewarna kontras ke dalam kateter yang ditempatkan di pembuluh darah ginjal untuk mendeteksi tanda-tanda penyumbatan atau kelainan yang memengaruhi suplai darah ke ginjal.
Angiogram paru adalah sebuah studi invasif yang mirip kateterisasi jantung di mana kateter dimasukkan ke dalam sistem vaskular dan kemudian berulir naik ke jantung. Namun, kateter pada angiogram paru dimasukkan ke vena femoralis (bukan arteri) dan memasuki pembuluh darah utama dari paru-paru (arteri paru-paru), bukan arteri koroner. Pewarna kontras disuntikkan dan gambar dari pembuluh paru-paru diambil. Gumpalan dalam pembuluh paru menunjukkan adanya emboli paru, suatu kondisi yang berpotensi mengancam nyawa.
Angioplasti adalah sebuah prosedur berbasis rumah sakit yang melibatkan penempatan kateter jantung khusus pada obstruksi kolesterol dan kemudian menggembungkan balon di ujung kateter. Setelah tingkat penggelembungan tertentu dari balon tercapai, dinding pembuluh darah dan penyumbatan itu biasanya akan kembali normal ke situasi di mana sumbatan kolesterol membuyar dan tidak menyebabkan obstruksi signifikan lagi. Prosedur ini juga dikenal sebagai angioplasti koroner transluminal perkutan (PTCA).
Ataksia-telangiektasia adalah penyakit yang pertamakali muncul di masa kecil dan memburuk dari waktu ke waktu. AT disebabkan oleh kerusakan pada otak kecil, bagian otak yang bertanggung jawab untuk gerakan dan keseimbangan. Oleh karena itu, penderita AT mengalami kesulitan dalam mempertahankan keseimbangan dan postur tubuh. Mereka berjalan sempoyongan dan memiliki masalah bicara dan memfokuskan mata. Penyakit ini juga menyebabkan pelebaran permanen kelompok pembuluh darah, terutama pada kulit yang menerima banyak sinar matahari. AT adalah penyakit yang diwariskan sebagai sifat resesif autosomal.
Aterektomi (atherectomy) adalah prosedur di mana kateter yang dirancang khusus menyapu atau membongkar timbunan kolesterol dari arteri koroner. Ini adalah satu-satunya prosedur yang benar-benar memindahkan kolesterol dari pembuluh darah yang sakit.
Aterosklerosis atau arteriosklerosis adalah akumulasi kolesterol di dalam dinding pembuluh darah arteri, yang jika cukup parah dapat menghambat aliran darah ke berbagai organ. Aterosklerosis adalah proses umum yang melibatkan banyak pembuluh di tubuh, termasuk di jantung, otak, dan ginjal.
Atrofi neovaskular mengacu pada kematian atau kerusakan pembuluh darah.

Demikianlah artikel Pengertian Terkait Pembuluh Darah. Topik yang serupa dengan artikel ini, dapat Anda temukan dalam kategori Pengertian Kesehatan.

Jika Anda tertarik dengan artikel sebelumnya silahkan klik Pengertian, Definisi dan Istilah Dalam Kesehatan ed. 4 (Adnexa-Agenesis). Silahkan kunjungi artikel terbaru tentang Pengertian Kesehatan kami yang lain.

Advertisements