Contoh Surat Kuasa Khusus Dan Cara Penerapannya

Pengertian dan definisi dari Surat Kuasa Khusus tidak di atur secara jelas dalam Kitab Undang-undang Hukum Perdata (“KUH Perdata”) maupun HIR, akan tetapi dapat diikhtisarkan esensi dari Surat Kuasa Khusus yaitu :

(i) yang meliputi pencantuman kata-kata “Khusus” dalam surat kuasa

(ii) yang berisikan pengurusan kepentingan tertentu pemberian kuasa yang dibuat dan ditandatangani khusus untuk itu. Hal tersebut sesuai dengan Pasal 1795 KUH Perdata.

Surat kuasa khusus adalah pemberian kuasa yang dilakukan hanya untuk satu kepentingan tertentu atau lebih (pasal 1975 KUHPer). Dalam surat kuasa khusus, di dalamnya dijelaskan tindakan-tindakan apa saja yang boleh dilakukan oleh penerima kuasa. Jadi, karena ada tindakan-tindakan yang dirinci dalam surat kuasa tersebut, maka surat kuasa tersebut menjadi surat kuasa khusus.

Pasal 1796 KUHPer menyatakan bahwa pemberian kuasa yang dirumuskan dengan kata-kata umum, hanya meliputi perbuatan-perbuatan pengurusan. Pasal ini selanjutnya menjelaskan bahwa untuk memindahtangankan benda-benda, atau sesuatu perbuatan lain yang hanya dapat dilakukan oleh seorang pemilik, diperlukan pemberian kuasa dengan kata-kata yang tegas.

Jadi, surat kuasa umum hanya boleh berlaku untuk perbuatan-perbuatan pengurusan saja. Sedangkan, untuk memindahtangankan benda-benda, atau sesuatu perbuatan lain yang hanya boleh dilakukan oleh pemilik, tidak diperkenankan pemberian kuasa dengan surat kuasa umum, melainkan harus dengan surat kuasa khusus.

Contoh Surat Kuasa Khusus

Contoh penerapan surat kuasa khusus ini adalah kuasa menyewakan rumah, mengakhiri sewa, dan bila perlu menagih uang sewa rumah sekaligus kwitansinya. Sementara kalau surat kuasa umum, hanya untuk mengurus rumahnya.

Berikut bagan yang menjelaskan perbedaan surat kuasa khusus dan umum.

PerbedaanSurat Kuasa KhususSurat Kuasa Umum
Dasar HukumPasal 1795 KUH PerdataPasal 1796 KUH Perdata
JudulMencantumkan kata-kata “Surat Kuasa Khusus”Mencantumkan kata-kata “Surat Kuasa Umum”
IsiMeliputi 1 (satu) kepentingan tertentu atau lebih dari pemberi kuasa yang diperinci mengenai hal-hal yang boleh dilakukan oleh penerima kuasa.Meliputi perbuatan-perbuatan segala pengurusan kepentingan dari pemberi kuasa, misalnya : memindah tangankan benda, meletakan Hak Tanggungan, membuat perdamaian.

Demikianlah Contoh Surat Kuasa Khusus Dan Cara Penerapannya. Semoga Bermanfaat.

Silahkan kunjungi artikel surat kuasa kami sebelumnya yaitu 2 Contoh Surat Kuasa Pembayaran Barang Atau Tagihan.

loading...